Pentingnya Email List Cleansing

Apa itu Email List Cleaning?

Email list cleaning berarti menghapus kontak lama atau tidak aktif dari database email Anda, baik itu kontak yang tidak lagi terlibat dengan email Anda atau alamat email tanggal yang tidak lagi aktif dan mungkin mengembalikan bounce, pemblokiran, atau bahkan mungkin menjadi perangkap spam.

Membersihkan email list Anda sebenarnya cukup sederhana. Ini persis seperti apa: melihat list kontak email Anda dan memperbaikinya sesuai keinginan Anda. Itu berarti menyingkirkan kontak lama yang sudah ketinggalan zaman. Sama seperti menyingkirkan pena tua di meja Anda.

Mengapa Anda harus Membersihkan Email List Anda?

Sederhananya, karena itu dapat mempengaruhi kemampuan pengiriman Anda. Itu cara yang bagus untuk mengatakan 'jumlah email yang masuk ke kotak masuk kontak Anda', bukan folder Spam'. Mengapa Anda harus peduli tentang ini? Alasan utamanya hanya terdiri dari tiga kata, yaitu “memperbaiki open rates

Bagaimana Menemukan List yang Perlu Dibersihkan?

Anda perlu selalu membersihkan list Anda dari blokir, bouncing, dan keluhan spam setelah Anda mengirim email, tetapi bahkan jika email Anda masuk ke kotak masuk kontak Anda, Anda mungkin masih membutuhkan pembersihan email list.

Pada dasarnya, cara untuk mengetahui apakah Anda perlu membersihkan email list Anda adalah dengan mengawasi open rates Anda. Apa yang Anda cari adalah indikasi bahwa mereka mulai turun. Jika Anda melihat bahwa mereka menurun dari waktu ke waktu, mungkin sudah waktunya untuk membersihkan list itu.

Kontak lama bisa menjadi beberapa hal yang berbeda. Bisa jadi kontak yang tidak tertarik atau tidak terlibat dalam brand Anda. Ini adalah orang-orang yang tidak pernah membuka email Anda dan tidak tahu apa yang mereka lewatkan.

5 Ide untuk Menjaga List Email yang Sehat

  • Gunakan double opt-in

Double opt-in berarti bahwa ketika pelanggan mendaftar ke email list Anda, Anda mengaktifkan email yang meminta mereka untuk mengonfirmasi langganan mereka dengan mengikuti tautan di email. Menyiapkan sistem double opt-in membantu Anda mencegah alamat email palsu memasuki database Anda. Ini berarti bahwa hanya mereka yang tertarik untuk menerima konten Anda yang akan mengkonfirmasi langganan, dan akan ada lebih sedikit bouncing, blok, dll. Anggap saja sebagai pertahanan pertama untuk daftar yang lebih bersih dan lebih sehat

  • Tanyakan kontak Anda

Mungkin sulit untuk mengetahui apakah kontak Anda tidak tertarik dengan apa yang Anda kirimkan kepada mereka, atau jika mereka menyukainya tetapi tidak ingin mengambil tindakan lebih lanjut dengannya. Cara untuk memisahkan kedua audiens ini adalah dengan mengajukan pertanyaan.

  • Mulai re-engagement content

Ingat ketika kita berbicara tentang email 'kami merindukanmu' itu? Itu adalah re-engagement campaign. Engagement rendah dalam konten Anda tidak berarti bahwa kontak Anda tidak tertarik dengan brand Anda, itu bisa berarti mereka tidak terlalu tertarik dengan konten yang Anda berikan.

  • Permudah untuk unsubscribe

Jangan pernah menyembunyikan tombol unsubscribe dari pelanggan Anda, atau membuat proses unsubscribe menjadi sulit, memakan waktu, atau membingungkan. Jika mereka tidak dapat menemukan link unsubscribe Anda, atau tidak ingin meluangkan waktu, mereka mungkin akan menandai Anda sebagai spam.

  • Jangan pernah membeli list email

Ini mungkin tampak seperti cara cepat dan mudah untuk membangun sender list Anda, tetapi jangan tertipu. Jauh lebih baik untuk membuat list pelanggan Anda sendiri yang memilih untuk menerima konten Anda. List yang dibeli biasanya berkualitas buruk. Mereka tidak ditargetkan untuk brand Anda, jadi Anda tidak akan mendapatkan nilai bagus dari berinteraksi dengan mereka.

Baca Juga

Ingin mendapatkan tips dan trik menarik seputar digital marketing? Kunjungi blog kami di blog.mtarget.co. atau ingin memulai campaign email marketing dengan MTARGET, segera daftarkan diri kamu melalui mtarget.co kamu juga bisa subscribe newsletter kami di sini dan jangan lupa bergabung di channel Telegram MTARGET untuk informasi lainnya seputar MTARGET dan berita-berita terbaru.
(J.R)